Tone Excel

Tuesday, May 19, 2015

Tragedi Yogya Department Store



Pada 15 Mei 1998, terjadi satu kematian besar-besaran di gedung ini, Yogya Department Store. Kejadian ini benar-benar berlaku sewaktu tragedi rusuhan yang dikenali sebagai Reformasi 1998. Tragedi ini juga dikenali sebagai Tragedi Mei atau Mei Kelabu.
Kononnya pada kejadian waktu itu, gedung ini sengaja dibakar, padahal pada waktu itu masih ramai yang membeli belah dan berniaga didalam gedung ini.

Rusuhan yang terjadi sudah pastilah satu perkara yang tidak murni, kerana mereka mahukan pembaharuan kerana terdapat jurang perbezaan sosial yang ketara.

Menurut saksi, golongan bawahan berasa tidak puas hati dengan golongan kaya yang berbelanja di pusat membeli belah. Oleh yang demikian mereka membakar kesemua pusat membeli belah yang terdapat dikawasan itu termasuklah Yogya Department Store.

Pada waktu tragedi itu, mangsa (golongan kaya yang membeli belah) tidak berani keluar dari gedung terbabit kerana risau dipukul beramai-ramai, dirogol malah mungkin juga dibunuh. Mereka bertahan menunggu didalam dengan harapan ada jalan seperti pintu belakang untuk mereka keluar.

Ternyata jangkaan mereka meleset kerana sebaliknya mereka dikelilingi oleh api yang marak dan mati terbakar.

Tiga hari selepas tragedi, sering terlihat oleh penduduk sekitar seperti beberapa orang yang memakai pakaian seragam seperti pekerja di gedung terbabit sedang berkerumun menunggu pengangkutan awam. Tetapi apabila diamati, ternyata hanyalah pemandangan malam yang sunyi sepi.

Menurut cerita dari seorang pemandu bas, pada satu hari dia bersama dengan konduktor bas mengambil sebilangan penumpang yang ramai di Daerah Buaran, pada waktu itu memang ramai penumpang dan bas menjadi penuh.

Setibanya di gedung angker tersebut, kesemua penumpang tersebut. Pemandu bas terbabit menjadi tidak sedap hati lalu meminta wang kutipan penumpang bas dari konduktornya. Alangkah terkejutnya mereka, ternyata wang yang mereka perolehi pada hari itu bertukar menjadi daun.

Jika mendengar cerita yang lain pula, cerita ini dari dari pengalaman seorang anak kepada mangsa dalam tragedi ini. Ayahnya yang mati dalam kebenaran tidak dapat diketemui mayatnya sehingga 3 hari. Masuk hari ketiga datang seseorang kerumahnya memberitahu kononnya ada seseorang mencarinya di tingkat tiga gedung terbabit. Anak mangsa itu menjadi pelik dan terus bergegas ke tingkat tiga gedung itu dan ternyata jenazah ayahnya dijumpai dengan jam tangan masih utuh lagi dipergelangan tangan tanpa ada kesan terbakar.

Selepas peristiwa itu, gedung ini dirasmikan semual, tetapi beberapa hari selepas perasmian, gedung ini menjadi sunyi seketika kerana kononnya sesiapa yang membeli belah disini akan diganggu makhluk halus. Cerita ini masih lagi kuat diingatan penduduk Jakarta, apatah lagi dalam kalangan mangsa korban. Oleh hal yang demikian, setiap tahun gedung ini akan mengadakan upacara tabur bunga.


No comments:

Post a Comment