Tone Excel

Wednesday, September 25, 2013

Kisah Bunuh Diri.

Cerita pertama, cerita berlaku kat tempat aku duduk sekarang neh. Sebenarnya cerita neh memang dah lama, 5 tahun berlalu, masa tuh aku dah habis tingkatan 6. Aku dah pindah dan menetap kat PJ. Terus terang aku katakan, masa mula-mula pindah ke tempat neh, aku tak berapa nak berkenan sangat dengan suasana  dan orang-orang kat sini. Kalau aku bagi tau nama tempat aku duduk sekarang neh, aku rasa dari Sabah, Sarawak hinggalah ke Perlis tahu sejarah hitam tempat neh. Nak buat macam mana dah rezeki kami disini.

Tahun pertama aku beraya kat tempat neh, dah kua berita, masa pagi raya ada anak beranak mati bunuh diri. Dengar cerita orang, lelaki neh bagi anak-anak dia minum racun, lepas dua orang anak dia mati, dia pulak minum racun tuh (aku tak pasti,, ade yang aku dengar diorang cakap dorang minum air bateri, ade lagi versi aku dengar dia minum air untuk cuci aircond, mana satu Wallahuallam,,, aku tak ada kat tempat kejadian). Aku sebenarnya tak kenal keluarga arwah neh, memandangkan aku memang tak bercampur gaul dengan masyrakat sekeliling, aku dapat tahu pon masa tuh aku tengah beraya kat Terengganu. Tapi memang aku betol-betol simpati mengenangkan nasib diorang...

Tapi biasalah, bila ade kematian yang luar biuasa contoh seperti mati akibat dibunuh, bunuh diri ataupun kemalangan akan keluar bermacam-macam cerita. Antara cerita yang pernah aku dengar, aku dengar dari sorang kakak, adik dia atau adik angkat dia kot, macam boleh nampak bende-bende atau kita panggil "Sixth Sense" (Panca Indera Ke-6)  masa malam kematian, dia ternampak, ada satu laki dengan dua budak kecik, dia syak laki yang mati bunuh diri tuh, pergi kat tempat buang sampah macam carik sesuatu, mungkin dia nak carik tilam dia,, sebab dengar cerita, orang-orang kat situ pergi buang tilam dia yang berdarah-darah tu dekat tempat buang sampah tu jer,, dorang tak cuci atau bakar tilam tuh..huhhuhuu.. ngeri jugak dengar walaupun aku tak nampak.

Lagi satu cerita yang aku dengar, pasal 3 beranak neh, ada orang pernah nampak, diorang 3 beranak pernah macam naik turun lif.. huhuhuhu .. ntah lah,, dari pengalaman aku, dulu aku ni sosial ,,  balik rumah pukul 3 pagi, subuh pun pernah kot baru balik rumah,, tak pernah lak aku terserempak dengan dorang.. bukan aku nak takbur atau cakap besar,, tapi memang nasib aku baik lah kot.. Tapi ada satu malam tu jer, aku terasa macam tak sedap hati nak naik lift, aku suruh kawan aku temankan..

Cerita ke-2 pulak, cerita dari pengalaman mak aku masa dia kecik-kecik.. Masa zaman kanak-kanak dia, mak aku tak duduk dengan mak ayah dia dan adik beradik dia yang lain. Memandangkan mak aku neh anak kembar, dia dengan Maklong aku, jadi Arwah Moyang aku ambik bela dia. Cerita mak aku, masa kat Melaka ada satu perempuan bunuh diri. Mayat dia dorang tanam bawah pokok. Punca dia, sebab dia gadoh dengan lelaki dia, sebab tuh dia bunuh diri.

Lepas permpuan tu mati, orang-orang kampung selalu nampak Arwah Perempuan tuh merayau-rayau dekat dalam kampung, especially dekat satu bukit, nak pergi ke Pekan Berisu tuh, orang pernah nampak macam dia naik bukit.

Sejauh mana kebenaran cerita-cerita di atas, tiada bukti yang dapat mengesahkan kebenarannya. Anggaplah blog ini macam satu hiburan, sama macam kita menonton cerita hantu atau cerita seram.. janganlah kita terikut-ikut.

Cuma ada beberapa pengajaran yang dapat kita pelajari ialah, macam mana berat dugaan yang kita lalui.. Janganlah sampai mengambil jalan singkat seperti membunuh diri.. Mungkin kita boleh terlepas didunia,, tapi mampukah kita menanganinya di alam sana?

Kita sendiri pon tak tahu, apa menyebabkan seseorang itu nekad untuk membunuh diri,, cuma kita yang masih hidup dan waras ni sama-sama lah berdoa agar dimatikan dalam keadaan orang beriman. Mungkin korang boleh baca ayat kat bawah neh sebagai Doa Harian Korang untuk ditetapkan iman  dalam islam :

"Robbana La Tuzik Qulubana, Ba'da iz hadaitana, wahablana, min ladunkar rohmah. Innaka Antal Wahab"

(korang boleh google search ayat neh "Doa mendapat Taufik dan Hidayah")








Tuesday, September 24, 2013

Lanchong Jaya

Setahun aku menetap di Melaka, kami dua beradik berpindah mengikut abah di Lanchong Jaya, Seksyen 28, Shah Alam. Walaupun Lanchong Jaya hanya kawasan kampung seperti Bukit Lanchong, tapi tempatnya bersih dan indah. Aku, adik dan abah menyewa dekat satu rumah, rumah tu tak lah terlalu besar, tapi cukup selesa untuk kami diami 3 beranak.

Dalam usia 14tahun dan adik ku baru sahaja berusia 13 tahun, kami sudah terbiasa tinggal dirumah 2 beradik di saat ketiadaan abah. Abah hanyalah seorang bapa tunggal, tapi dia tabah dan nekad membesarkan kami dua beradik. 

Sebenarnya tiada lah yang terlalu misteri tentang Lanchong Jaya neh, mungkin disebabkan kami tinggal dua beradik bila abah kerja malam, jadi kadang-kadang, bak kata Chom Prak (watak bomoh siam dalam cerita Kak Limah Balik Rumah), "Ado oghe nok gura (ada 'orang' nak bergurau)".  Hahahah pengalaman kami dua beradik lah, tak ada ah terlalu misteri, tapi cuma banyak perbualan atau percakapan dari mulut ke mulut.

Antara cerita yang popular aku pernah dengar,penduduk Lanchong Jaya yang sejahtera neh ,pernah ternampak kelibat Hantu Bungkus atau Pocong & pasal satu lombong puaka neh. 

Cerita pasal pochong neh bermacam-macam versi aku dengar, tapi ada satu versi neh yang aku ingat sampai sekarang pasal mak kawan aku, nama kawan sekolah aku ni Taufik Billah (bukan nama sebenar), itupun aku tak dengar dari mulut Taufik Billah mahupun mak dia, sebaliknya aku dengar dari orang ketiga, konon-konon nya ada satu maghrib mak Taufik Billah kayuh basikal nak balik kerumah, tiba-tiba dia ternampak "bende" tuh berdiri dekat celah-celah pokok atau semak. Yer lah nama pon rumah kampung, memang banyak belukar kan.. Tapi mak Taufik neh, dah nampak buat-buat tak tahu jer lah, dia terus jer kayuh basikal balik rumah, yer lah kata orang, bende-bende macam neh, memang lagi suka kalau tengok anak cucu cicit Nabi Adam takutkan dia. 

Cerita pasal Lombong Puaka ni lak, Lombong neh memang betol-betol duduk depan rumah aku masa tuh, actually situasi paling tepat yang boleh aku gambarkan, kedudukan lombong neh dekat balairaya, then rumah aku berdepan dengan balairaya. Cerita pasal lombong ni plak, tak tahulah betul ataupun kebetulan, tiap-tiap tahun ada jer orang mati lemas kat lombong tuh... Mungkin kebetulan lah kot,, sebab adik aku dulu tiap-tiap malam pergi buang sampah kat lombong tuh, tak ada apa-apa pon,, siap dekat balai raya tuh ada couple berani 'merendek' lagi depan lombong tuh. Tapi bila cakap pasal kematian, aku duduk kat situ dari tingkatan 2 sampai 5 (adalah dalam 3 tahun) memang aku perasan tiap-tiap tahun ada jer orang mati lemas kat lombong tuh.Tetapi bagi orang kampung antara kematian yang paling misteri dalam kampung tuh masa tuh ada sorang pakcik neh dia memang pandai berenang, tapi penduduk kampung pelik macam mana dia boleh mati lemas.. HUrm.. 

Kalau nak cerita pengalaman aku & adik plak,, cuma ada sesekali waktu malam, bila abah tak ada rumah jer kami perasan, dekat area rumah kitorang neh bau kemenyan, tak tau lah siapa yang bakar kemenyan.. korang mesti terbiasa bau kemenyan neh macam bau colok atau pacai yang selalu orang India atau Cina buat sembahyang tuh. Tapi pelik, kat area rumah kitorang, majority penduduk kat Lanchong Jaya semua Melayu, ntah lah,, mungkin ade lah kot,,, orang-orang kat situ suka bau kemenyan, nak halau nyamuk ker,, kami dua beradik berfikiran positif jer lah..

Monday, September 23, 2013

Arwah Atuk

Entri kali neh, cerita pasal Arwah Atuk aku. Kami semua cucu-cucu dah maklum yang Arwah Atuk neh memang garang @ bengis orang nya, terus terang aku katakan, walaupun begitu, tapi dia seorang yang penyayang. Pemergian Atuk, memang sesuatu perkara yang memang tak terjangkakan. Sebab sewaktu hayat beliau, kami cucu cucu Atuk, tak pernah tengok Atuk sakit terlantar dan sebagainya, cuma hari-hari terakhir dia sebelum meninggal dunia, itupun Atuk pergi dia tak menyusahkan orang,, yerlah maaf cakap lah, setengah orang-orang tua kadang-kadang nak-nak dapat yang macam sakit terlantar tak boleh bangun, kena beri perhatian yang penuh, tapi Arwah Atuk sakit sebab satu malam tu tiba-tiba dia mengadu sakit perut, bawak pergi hospital, doktor cakap, Atuk ada ulser perut.

2,3 hari sebelum Atuk meninggal dunia, Makcik-makcik dan sepupu aku bercerita, masa tu kat hospital, nampak Arwah Atuk macam dah sihat, dah boleh angkat tangan bagai, dah selera makan, tapi rupa-rupanya tu lah kali terakhir nampak Atuk sihat dan bertenaga sebab  2, 3 hari lepastu aku dapat panggilan dari makcik aku, Maklang, yang atuk dah nazak, aku terus meraung,, sebab aku betul-betul tak sangka yang atuk dah nak meninggal.

Sebenarnya, sebelum atuk meninggal, Maklang ada telefon aku beritahu atuk masuk wad, aku tanya gak lah kenapa? Maklang cakap atuk sakit perut. Aku cuma ingat Atuk sakit biasa jer, sebab aku tak pernah tengok Atuk tu sakit, demam pon tak pernah lah kot. 

Dalam aku dok meraung, nasib baik Abah aku rela hati hantar kami adik beradik dengan mak aku sekali pulang ke kampung, Tampin, Pulau Sebang, Negeri Sembilan. Aku memang respek @ salute dengan bapak aku, walaupun dia dah bercerai dengan mak masa kami tingkatan 1, tapi abah tetap jugak masuk tengok mayat atuk buat kali terakhir, dan malam tu jugak abah terus pulang ke Selangor.

Jangkakan nak kebumikan jenazah atuk malam tu jugak, tapi disebabkan salah seorang makcik aku belum sampai, sebab dia tak ada kenderaan, maka Jenazah Atuk dikebumikan keesokan paginya, malam tuh kami semua cucu-cucu atuk, makcik-makcik tak henti-henti baca Al-Quran kat sebelah jenazah atuk, aku siap tidur sebelah jenazah atuk lagi, aku betul-betul ralat sebab aku tak tengok atuk masa dia kat hospital. Itulah kekesalan yang paling besar aku rasa dalam hidup aku waktu tu.

Keesokan paginya, dalam pukul 11 macam tu, Jenazah Atuk selamat dikebumikan. Makcik-makcik aku berpakat nak buat kenduri Tahlil 3 malam (tak silap aku).Aku masa tuh ngam-ngam tak keje lagi dapat lah aku duduk lama sikit kat kampung.

Korang mungkin dah biasa dengar, malam pertama kematian, roh akan kembali ke rumah. Nak dijadikan ceritalah, lepas jenazah atuk dikebumikan, malam tuh makcik-makcik aku buat kenduri. Dah lepas kenduri kami semua masuk tidur, kami selesa tidur diruang tamu beramai-ramai, aku ni memang jenis susah nak tidur malam sebenarnya, tengah-tengah malam, waktu tu semua dah tidur nyenyak, aku dengar dekat dapur macam ada orang tengah susun barang-barang, macam bunyi periuk, pinggan mangkuk macam tu lah. Tiba-tiba aku teringat, masa Atuk hidup, Atuk memang rajin orangnya, rajin buat kerja rumah, mencuci semua tu lah, sampai sekarang aku ingat, dekat dapur dia ada tadah air dalam satu tong merah, kalau nak masak air, memang akan guna air kat dalam tong merah tu jer, sebab mengikut teori Arwah Atuk aku ni, dalam air paip walaupun dah bersih dah letak klorin, tapi masih ada debu/hama dalam air tuh, bila simpan air dalam tong merah, debu/hama akan mendap kebawah, jadi, kita cuma cedok air tuh kat bahagian atas jer lah,lepastu jimat tak payah beli penapis air.. hahahah geliga Arwah Atuk aku ni taw. 

Selepas Arwah Atuk meninggal, memang kami semua tak guna lagi dah air dalam tong merah tuh, setahu aku lah masa tu baru jer satu hari atuk meninggal, kami dah tak ingat nak guna tong merah tu. Jadi, masa malam atuk dikebumikanlah aku terdengar macam ada orang bukak tong merah tuh, macam ada orang cedok-cedok air kat dalam tuh.. Ya Allah,, aku cuma mampu berdoa "Ya Rabbi, kalau betul tu atuk, biarkanlah dia, aku tahu, atuk tak akan mendatangkan kecelakaan kepada kami, atuk sayang kami, tapi jika itu gangguan syaitan, jauhilah kami dari gangguan/mara bahaya makhluk yang direjamMu itu Ya ALLAH.."

Lepastuh aku tak ingat pukul berapa aku tertidur.

Selepas atuk meninggal, Arwah Atuk kerap masuk dalam mimpi aku.. Tak tahulah kenapa aku asyik mimpi atuk, mungkin aku asyik ingat kat atuk, antaranyalah aku termimpi arwah atuk marahkan aku suruh aku baca Yaasin, aku mimpi aku bersama dengan Wan (Nenek, dekat sana kitorang panggil nenek, Wan) naik kereta dengan atuk, ada jugak aku mimpi Arwah Atuk datang kerumah Arwah Moyang kat Melaka, dia pakai kain batik hitam.

Sekarang neh agak lama aku dah tak mimpi atuk... Tiba-tiba aku rasa rindu kat dia.. Tak tahu kenapa aku rindu sangat kat atuk...

Sunday, September 22, 2013

Rumah Kampung Atas Bukit

Cerita ni masa aku ada dekat Melaka, ni atas pengalaman kawan aku yang duduk dekat rumah kampung atas bukit. Tak sangka, nasib dia sama dengan aku, dia berasal dari Gombak, Kuala Lumpur. Aku dengan dia sama-sama bersekolah dekat SMK Bukit Naning, Simpang Ampat, Alor Gajah, Melaka.

 Aku sekarang pon dah tak ingat, macam mana dia boleh duduk dekat rumah tu. Mungkin rumah mak ayah dia jugak kot. Katanya, tiap-tiap malam, masa nak tidur malam, dia akan dengar bunyi orang berjalan atas atap. Tak tahulah bunyi musang ker, sebab maklumlah rumah kampung kan.

Tapi yang paling dia tak boleh lupa, dekat rumah dia ada basikal tua. Kadang-kadang malam-malam dengar bunyi orang kayuh basikal.

Dia dengan keluarga dia memang tak berani nak intai, takut lain pulak yang nampak.

So, apa yang selalu dia dan keluarga dia buat. Tiap kali lepas solat maghrib sementara nak tunggu waktu Isyak dia satu keluarga akan mengaji kuat-kuat.

Pada pendapat aku, ini bukan lah pasal rumah ni berhantu ker tidak,, sebab sana kawasan kampung, keliling rumah memang hutan belukar. Aku rasa normal kot kalau ada gangguan macam tu.

Aku pernah dengar orang tua-tua cakap, tiap-tiap rumah mesti ada penjaga. Aku cuma dengar macam tu jer lah. Nak percaya sangat tu pun tidak.

Sebab selain dari cerita kawan aku neh, ada lagi satu teman pernah cerita, nama dia Norra, Ayah dia seorang anggota polis. Masa mula-mula pindah kat Balai Polis Simpang Ampat, dia sekeluarga duduk dekat berek polis. Untuk Pengetahuna korang, Balai Polis Simpang Ampat neh, kiri & kanan dia diapit dua buah kubur, belah kanan Jirat Cina, and belah Kanan Perkuburan Islam.. hehehhe bayangkan...  Aku memang salute dengan polis-polis yang kerja shift malam kat Balai Simpang Ampat,,

Dari pengalaman Norra, dia cerita, satu malam bapak dia ada operasi, kiranya bapak takde rumah lah, tiba-tiba mak dia dengar bapak dia bersiul-siul, mak dia tegur, tapi pelik bapak dia tak menyaut. Lepastu baru mak dia  teringat, bapak dia ada pesan, operasi mungkin sampai pagi, tapi waktu tu baru pukul 1 lebih pagi.. hahahhaha kalau aku lah, kalau aku jadi Mak Norra, memang aku akan paksa laki aku carik rumah lain..

Cuma tu jer lah, beberapa pengalamam misteri dekat Melaka yang menggamit kenangan.Pada aku, gangguan tuh macam normal dekat sana. Tak ada yang pelik pon, sebab dia makhluk Allah jugak, cuma kita neh kene kuat.


Saturday, September 21, 2013

Ilmu Pengasih

Aku mempunyai seorang teman yang agak taksub dengan Ilmu Pengasih , Pemikat dan seangkatan dengannya. Biarlah aku namakan dia Intan.

Aku tak nafikan yang Intan agak naif dalam bab-bab Ilmu Agama. Hal ini, menyebabkan dia menjerumus dalam lembah khurafat dengan mudah. Pernah sekali dia aku herdik, bila dia terpengaruh dengan kawannya dari Negara Seberang yang mengajaknya memasang susuk yang konon-konon nya boleh dibuat solat. Susuk apa yang boleh bawak solat?


Sebenarnya, Intan sudah lama menjanda, dan baru sahaja berkahwin lagi tahun lepas selepas lebih 10 tahun dia menjanda. Aku bersyukur, akhirnya dia bertemu jodoh.

Aku tak nafikan yang Intan memang pernah mengmalkan Ilmu yang salah, walaupun kini dia memang tak mengaku bila di tanya. Aku pernah secara tak sengaja terbuka buku nya, kelihatan seperti diari, tapi aku tak nampak ada satu bende yang privacy. Buku tu lebih kepada rancangan bajet bulanan, nombor telefon. Aku hanya menyelak sepintas lalu, tiba-tiba mata aku tertancap dengan muka surat di tengah-tengah buku tersebut yang tertulis seperti Pantun :

           Kat Ku Rikat Rikat
          (Perenggan Kedua & Ketiga aku tak boleh bagi tau)
          Semoga Cantik Seperti Bidadari..
P/s : Baca sambil mengadap cermin


Terus terang, rangkap dia terlalu pendek, sampai aku boleh terhafal, aku pernah tanya dengan Pakcik aku, Ayah Cik, katanya normally ilmu yang pandang ke cermin neh ilmu memuja atau memanggil pelesit. Wallahuallam...

Sebenarnya, bukan niat aku nak mengutuk atau mengumpat Intan dekat pakcik aku, punca aku & pakcik aku bercerita pasal Intan ni kerana ada satu tahun, tahun bila aku tak ingat, Intan ada datang ke kampung aku di Kuala Terengganu.

Selepas aku dan pakcik menghantar Intan di perhentian bas, untuk Intan pulang ke Kuala Lumpur dalam perjalanan pulang, pakcik aku bukak mulut.

"Sorry lah, pakcik nak tanya, kawan kamu Si Intan tu, lain macam jer pakcik rasa, masa dia ada dekat Pakcik, sepanjang kita hantar dia pulang tadi, meremang bulu roma pakcik, seolah-olah dia macam ada pendamping "..

Agak lama aku terdiam, akhirnya aku bukak mulut tentang ayat yang aku jumpa dan aku pernah ternampak si Intan ada calit minyak dekat dagu, pipi dan dahi (macam kat kening pon ade gak), memang aku nampak secara live waktu dia sapu bende tuh.

Pakcik aku hanya beristighfar, dan dalam masa yang sama dia juga menasihati aku supaya jangan melakukan perkara-perkara yang menjerumuskan diri kita dalam perjanjian jin dan syaitan.. Akibatnya nanti jadi macam Intan. Sebenarnya, sewaktu Intan datang ke Terengganu masa tu, dia masih lagi menjanda. Sebenarnya kehidupan Intan macam tak tentu arah, seperti menjadi terlalu sensitif sebagai contoh, dia mudah terasa, dia tak boleh lihat orang macam ketawa kuat-kuat, dia macam terasa orang tu ketawakan dia.

Dia ada keluarga dan adik beradik, tapi sering berburuk sangka dengan adik beradik sendiri, itulah punca dia boleh datang beraya ke kampung aku Terengganu. Bukan tak boleh beraya di terengganu, tak salah, tapi macam agak pelik lah.

Aku sangka kan, lepas Intan berkahwin, dia berubah, tapi makin parah. Suami dia selalu menjadi mangsa, Intan bagaikan menjadi manusia yang terlalu cemburu. Bayangkan, kalau hanya perempuan melintas depan suami dia, dia akan maki dan menjerit sesuka hatinya, konon2 nya , suami dia tuh pantang tengok perempuan lain.. Padahal aku sendiri yang menyaksikan, yang suami dia bukan lah macam tu.

Haish Intan.. Intan

Tapi sebenarnya, yang paling mengejutkan aku ialah, aku pernah datang ke rumah Intan, waktu itu ketiaadaan suaminya di rumah, Suami dia bekerja shift malam. Aku terlihat coklat dalam peti ais. Aku menjerit sebab terlalu seronok, sambil berkata Intan.."Wah Intan!! Coklat!!!"..

Cepat-cepat intan menjegilkan matanya sambil berkata "Jangan! jangan makan!".. Aku terkejut seraya bertanya "Kenapa ".

"Itu untuk suami aku . Aku geram & sakit hati. Aku nak ajar dia. Pantang nampak betina!!!"

Nauzubillah... aku tak terkata apa,, apa salah suami dia, patotlah aku tengok, suami dia tu macam orang bodoh.. Macam lembu dicucuk hidung.. Suruh berdiri, dia berdiri. Suruh duduk dia duduk, Walaupun si Intan selalu menjerit dan memaki hamun suaminya di khalayak ramai, Suamniya hanya terdiam. Macam tak ada hati dan perasaan.

Sebenarnya Si Intan neh ada tekanan perasaan. Dia memang ada surat yang mengatakan yang dia sakit. Kiranya, kalau dia bunuh orang, dia tak akan didakwa dimana-mana mahkamah.

Tapi, bagi aku, Intan tak gila.

Kalau orang gila, pandai ker nak berbomoh dan menunudukkan orang ?

Mungkin apa yang terjadi dengannya, adalah kesan dari perbuatan dia, yang bersekongkol dengan syaitan.

Tujuan aku menulis kisah Intan di blog neh, bukanlah nak memburukkan Intan.Sama-sama lah jadikan pengajaran, apa yang dikatakan pakcik aku memang betol, bila hidup kita berkawan dengan Syaitan, dia akan buat hidup kita tak tentu arah..Sama seperti macam Intan.

Baru-baru ini, Intan mengadu dia sakit-sakit,, dia kata dia ada SAKA. Aku sarankan dia berubat dekat Darussyifa. Dia dah pergi berubat dekat Darussyifa, katanya konon2 nya, masa dia berubat dekat sana, dia masuk dalam bilik gelap, ada Ustazah suruh dia bukak baju, dalam bilik itu, suami dia pon tak boleh masuk, lepastu kata Intan, dia muntah, keluar kaca berkilat-kilat.

Aku pelik? dekat Darussyifa ada ker jenis perubatan yang macam tu? Aku tanya suami Intan. kata suaminya memang benar mereka berubat di Darussyifa, tapi sayang nya Suami dia tak dibenarkan masuk dalam bilik gelap. Jadi suaminya tak dapat mengesahkn sama ada benar atau tidak, ada kaca berkilat-kilat keluar dari mulut Intan.

Selepas dia berubat dekat Darussyifa, Intan mula menuduh seseorang yang bomohkan dia, yang membuatkan dia Muntah kaca. Katanya orang tu yang selalu bagi dia makan. Nauzubillah..

Padahal orang yang dia kata, yang bomohkan dia tu lah yang banyak menolong dia selama ini. Semenjak kajadian itu, aku menjauhkan diri dari Intan, bukan apa, aku takut, nanti tiba-tiba aku pulak yang bersangkut paut nanti Haish...

Sudah banyak kali aku nasihatkan Intan, kalau ada bende2 neh (maksud aku pendamping atau saka) buanglah selagi dia masih hidup. Sebab nanti bila nak mati susah.

Aku terkilan, bila Intan berani bertegas dia tak ada bende2 tuh, siap berani bersumpah atas Nama Allah.

Nauzubillah.. habistu selama ini, yang aku namapak dia calit minyak, dengan coklat kat dalam peti ais itu apa..??

Sudahlah,, ternyata Intan bukan lah manusia yang mudah untuk ditegur, aku mengambil langkah untuk menjauhkan diri dari Intan.

Semoga Allah memberi dia Hidayah untuk berubat.

Sebenarnya, kalau setakat nak Ilmu Pengasih, ada sahaja cara Islam. Iaitu Pengasih Umum..
Korang boleh Baca Surah Yusuf ( ayat berapa aku tak ingat, tapi korang boleh google) dengan Surah Toha (ayat berapa pon aku tak ingat, pon korang boleh google).

Cara-caranya tiap kali lepas solat :

1) Baca Al Fatihah.

2) Baca Surah Yussuf :

Iz Qola Yussufi Li Abihi Ya Abati Inni Ro Aitu Ahada Asyaro Kau Kabau Wash Syamsa Wal Qomaro  Ro Aituhum Lii Sajidin.. (Baca Satu Nafas).

3) Baca Surah Toha

Wa al Qaitu Alaika Mahabbatan Minni, Walitus Na 'a A'la Aiini.

P/s : Baca Ayat no 2 & 3 , sebanyak 3 kali.




Friday, September 20, 2013

Saka Keturunan???

Bunyi macam antara percaya dengan tak percaya jer.. Tapi tu lah yang mak aku ceritakan. Mak aku cakap Arwah nenek aku dulu ada saka, tapi dah buang larut kat sungai katanya. Aku tanya mak, macam mana cara arwah nenek tu buang saka tu sebenarnya? Kata mak aku, caranya macam arwah nenek aku tu dulu pergi hanyutkan 'saka' tu kat sungai.

Aku pelik, aku tanya mak aku balik, kenapa saka tu  nak kena buang kat sungai? Sungai kan kecik jer, kalau buatnya orang pergi memancing ker ape ker tak ker naya jer kalau orang ter 'ambik' 'bende' tuh?.
Mak aku cakap, arwah nenek aku hanyutkan bende tuh, guna daun .

Haish, lagi aku pelik.. bukan kita buang saka selalunyer yang pernah aku nampak kat filem-filem dia masukkan dalam botol atau pon dia simpan dalam jagung rebus lepastu dia tanam, ataupun botol tu dia hanyut kat laut..

Dengan kemudahan taknologi yang ada skang neh, aku pon start meng 'google' sampailah aku terjumpa beberapa blog dan artikel tentang saka . Aku tak ingat blog mana.. Aku carik jugak tentang kaedah yang dibuat oleh arwah nenek seperti yang didakwa oleh mak aku, hanyut bende tu kat sungai guna daun. Tapi sebaliknya pulak aku jumpe, aku terjumpa artikel tentang 'ancak' dan 'sangkak'.

Untuk pengetahuan korang, ancak dan sangkak neh macam kita beri makan kat hantu, kaedah dia letak makanan atas daun pisang, sama ada di atas busut atau hanyutkan kat sungai. Kalau tak silap aku lah, upacara menghanyutkan makanan kat sungai untuk bagi hantu makan memang popular kat Thailand.. Tak silap aku, kalau kat sana (Thailand), upacara memberi makan kat hantu dengan kaedah menghanyutkan makanan kat sungai neh upacara tahunan kedua popular selepas 'Song Khran' (Pesta Air).

Lepastu aku berbalik dengan mak, aku cakap terus terang 'Mak, yang sebenarnya, yang mak cakap arwah nenek dah buang saka tu kan, sebenarnye betul ker nenek dah buang?". Mak aku cakap, "Dah, dia hanyut kat sungai bende tuh ".. Aku pon tak puas hati perlukan kepastian, aku cakap balik "Mak, Along google kat internet, kalau hanyut bende kat sungai guna daun,, ada dua daun, pertama daun kelapa , kedua daun pisang, yang itu sebenarnya bukan buang saka mak, yang itu bagi hantu makan"..

Mak aku tu macam tu je lah, bila aku cakap, dia buat dengar tak dengar  jer.Tapi aku bertegas, aku suruh jugak mak aku buang kalau betul bende tu ada lagi . Nak dijadikan cerita, mak aku carik lah Pakar, yang konon-konon nya pandai membuang saka, dia jumpa pakar tuh, masa tu aku tak ikut, yer lah dia pergi dengan kawan-kawan dia.. Aku pon pelik, mak aku neh kalau bab-bab berubat tradisional neh,, mesty banyak jer port dia.

Nak dipendekkan cerita, mak aku dan kawan dia pergi berubat, pakar tu siap pesan bawak botol. Mak aku bawak lah botol, seperti apa yang diceritakan, cara pakar buang saka tuh dengan cara dia menekan hujung jari kaki (kesepuluh jari kaki) satu per satu dengan lada hitam, kat tempat mana yang sakit, kat situ lah bende tuh duduk.

Lepastu, kat salah satu jari kaki mak aku, dia terasa sakit yang amat, pakar tuh suruh dia tahan.. Last2 saka mak aku tuh, dia masukkan dalam botol. Rupa saka mak aku tuh boleh menjelma kat dalam botol, rupa saka mak aku tuh seolah-olah macam lembu. Sama hal jugak dengan kawan-kawan mak aku yang lain, ada yang saka dia rupa harimau, dan yang paling seram yang rupa pocong pon ada. Aku memang tak tengok secara live, tapi aku tengok dalam henfon salah seorang kawan mak aku, memang penampakan bende tuh jelas.

Sejauh mana kebenaran bende neh, aku pon susah nak percaya, macam tak diterima dek akal pon ada.

Sebenarnya, kalau mengikut cara perubatan Islam lah, saka neh bukan senang nak buang macam tu ajer.
Korang kene selalu baca-baca atau pon dengar bacaan ayat ruqyah . Lepastu, korang baca ayat-ayat Al quran tertentu dekat segelas/ sebotol air, korang jadikan air tuh macam air minuman harian korang. Tak silap aku air yang dah siap dibacakan 30 juzuk Al-Quran tuh dah dijual semakin meluas kat pasaran, nama dia Air Anugerah, dulu dalam botol biru jer, sekarang neh aku tengok dalam botol pink (serius aku tak wat lawak neh) pon ade gak.

Kalau betul seseorang tuh ada saka, waktu korang minum air tuh,  korang akan rasa pijar/ panas kat tengkuk. Korang terus jer minum air tuh, jangan berenti. Amalkan minum air tuh selalu. 

Thursday, September 19, 2013

Rumah Kampung Tepi Jalan

Sejak tulis blog neh, ade jer bende yang dok teringat kisah-kisah misteri termasuklah cerita lama masa sekolah dulu-dulu.

Lepas habis darjah 6, masa tu ngam ngam lepas UPSR, aku mula berpindah ke Melaka untuk jangka masa setahun jer kat sana. Niat keluarga aku, nak berhijrah kat Melaka neh, nak mulakan hidup kat kampung , saja nak bertukar angin, ingatkan nak tumpang rumah Arwah Moyang (masa tu moyang ade lagi).. Sebaliknya, kehadiran kami sekeluarga di sambut oleh Keluarga Nek Jah, untuk pengetahuan semua, kehidupan kat kampung memang tak sama macam kehidupan kat KL neh.. Satu kampung tu macam bersaudara, kalau ade jer berita apa-apa memang gempaq lah korang satu kampong masa tuh.

Nak dijadikan cerita, Nek Jah ni kasi lah kami sekeluarga duduk rumah dia,, katanya sekurang2 nya adelah jugak lah orang yang jaga rumah tuh. Untuk pengetahuan korang, Nek Jah neh semenjak kematian suami dia, Tok Hussain, dia tak berani duduk rumah tu sorang2.. dia terus duduk dengan anak2 dia kat KL,, cuma sekali sekala macam musim2 perayaan baru lah dia balik rumah tuh.

Nak dijadikan citer, last2 kitorang pon duduk lah rumah Nek Jah. Nek Jah & anak-anak dia ada pesan, kalau nak tidur malam, jangan padam lampu dapur, pasal apa, kami pon tak pasti. Nak dijadikan citer, kitorang memang duduk kat rumah tu, kitorang ikut apa yang dipesan sampailah satu hari tuh..

Hah..! ni lah aku nak citer, sampailah satu malam,, kami tido, kami tertutup lampu dapur.. kalau korang nak tahu,, kalau rumah-rumah kampung , antara kampung dengan ruang tamu memang ada pintu.. kitorang pon tutup pintu dapur sekali,, masa tu, abah tak ada kat rumah, tinggal lah aku, adik laki & mak. Kami bertiga tidur di ruang tamu..

Tiba-tiba,, tengah-tengah malam, aku tak ingat pukul berapa, cerita neh pon dah 12 tahun berlalu, tapi aku ingat masa tu memang tengah malam. Aku tersedar tengah malam, aku tengok mak terkebil-kebil kat sebelah aku sebab tak boleh tidur kot. Ye lah aku percaya jer kalau dia takut sampai tak boleh tidur sebab aku terdengar sesuatu kat dapur. Memang jelas aku dengar bunyi orang tarik kerusi meja makan, bunyi pinggan mangkuk kat dapur. Lepastu,, ada satu bunyi ni memang aku akan ingat sampai bila-bila, aku terdengar bunyi orang tengah makan, seolah-olah dia tengah mengunyah ,,"Nyam,, nyam nyam,, nyap nyap nyap chap chap chap". Aku pandang mak, mak pon pandang aku, kami hanya terdiam,, kami hanya berpandangan.  Tak berani nak bersuara sekalipon...

Keesokan nya, aku berborak dengan mak pasal peristiwa malam tadi, mak aku cakap, mungkin sebab malam tadi kita tidur tutup lampu dapur,,

Haish,, sebenarnya, sebelom peristiwa neh, kitorang tido, memang selalu jer bunyi macam orang berjalan kat luar rumah, bunyi macam orang tarik pelepah kelapa dan sebagainya, tapi kami menganggap mungkin bunyi kerbau, lembu atau babi hutan merayap-rayap. Kami selalu jer berfikiran positif, walaupun Anak Nek Jah pernah jugak tegur "Korang berani yek tinggal dalam rumah ni sorang-sorang".. waktu tuh anak Nek Jah, Kak Maria datang kerumah,, melawat kami sekeluarga, bertanyakan kami soalan tuh, bunyi macam pelik, tapi aku  hanya menjawab "Alah,, siang-siang hari nak takut apa "...

Oh ya,, lupa nak cakap, sebenarnya Rumah Nek Jah dengan Arwah Moyang aku sebelah-sebelah jer... Rumah Arwah Moyang atas bukit, Rumah Nek Jah, rumah baruh.

Untuk pengetahuan korang aku selalu jer dengar makcik-makcik aku bergosip pasal kampung kami di Melaka neh,, antaranya ada yang pernah nampak kelibat Perempuan Rambut Panjang pakai baju orang Kota Tinggi merayap rayap dalam kampung, rambut Perempuan tuh panjang sampai cecah tanah, sejauh mana kebenaran cerita neh, aku sendiri pon tak tau, sebab aku tak pernah nampak,, lagi satu cerita yang agak glemer,, setiap kali kalau nak berlaku kematian dalam kampung, akan bunyi orang mengilai-ngilai tengah-tengah malam. yang pasal orang mengilai tuh pon aku tak taw cerita neh betul ker tak,, sebab aku memang tak pernah dengar pon.

Wednesday, September 18, 2013

BOMOH EKOR

Untuk pengetahuan korang, aku ni selalu sakit. Selepas aku berubat dekat Darussyfa dulu, aku still jer sakit-sakit. Dari rumah aku nak pergi Darussyifa memang agak jauh, Bangi kot.

Kebetulan masa mak, bapak tiri & pakcik aku ni  nak g berubat , aku pulak tiba-tiba demam tak kebah-kebah. Sebenarnya, asalnya bapak tiri aku yang nak berubat sebab gigi dia sakit. Selepas maghrib, kami pon bergerak berjumpa Pakar Perubatan Tradisional, biarlah aku kenalkan nama Pakar tu Pak Ali.

Masa aku sampai kat rumah Pak Ali, aku nampak dia tengah ubat kan orang, kami pon tunggu lah sampai kitorang punya giliran...

Kemudian aku terlihat, ada 3 wanita yang bukan warganegara sini keluar dari bilik Pak Ali, bilik untuk tempat dia berubat. Aku tahu lepasni giliran kitorang lak.

Bila aku masuk jer bilik Pak Ali, aku mula tak sedap hati, aku tengok perkakasan bomoh dia,, ada sebesen air dia rendamkan batu, ade limau purut, bekas kemenyan dan KERIS.. oh ya,, ada tulang sekali,, kata Pak Ali konon-konon nyer Tulang Rimau, cis tulang rimau ker tulang b**i.. bukan lah aku nak perlekehkan tapi dah nampak sangat macam menyimpang.

Aku kuatkan tekad, aku tak nak berubat dengan Pak Ali neh,, KHURAFAT.. tiba-tiba aku rasa kepala aku sakit yang teramat sangat,, memang sakit, macam nak mampus rasanya. Lepastu Pak ALi senyum tengok aku, dia siap tegur "Napa dik?",, aku pon jawab "Kepala sakit".. lepastu Pak Ali tu boleh lak cakap "hurm.. patotlah,, kat kepala & bahu ko, ada 3 ekor tengah bertenggek,, xpe2 tunggu jap,, nanty Pak Cik ubatkan ko".  Ya Allah, tak leh blah aku dengar orang tua tu punya statement,, 3 ekor ape? hurm.. mungkin 3 ekor nyamuk kot,, getus ku dalam hati untuk menyedapkan hati.

Lepastu, aku plak dipanggil untuk mengadap Pak Ali,, aku memberi isyarat kepada emak,, aku geleng kepala, aku tak nak berubat dengan Pak Ali,, lain macam jer.. tapi aku tak boleh mengelak,, mak aku beriye2 memaksa aku,, haish,, aku banyak2 kan berzikir dalam hati,, kemudian Pak Ali memulakan proses perubatan dengan membaca Bismillah,, lepastu aku tengok dia hanya berkumat-kumit ayat tak jelas,, tak macam aku berubat dengan Darussyifa,, bacaan ayat-ayat nya jelas, ayat-ayat Al-Quran.. Sebenarnya, aku ni bukan lah Promoter Darussyifa,, asyik nak bercakap pasal Darussyifa jer,, sebab aku dah alami berubat Darussyifa, simple jer, datang jumpe Pakar Darussyifa, dorang baca ayat2 ruqyah lepastu balik minum air ubat tu & ikot jer saranan pakar. Orang2 kat Darussyifa tuh tak de lah nak mengarut-ngarut cakap, kau terkena buatan orang ker,, ade berapa ekor hantu ker  kat badan ko.

Ok lah berbalik semula pengalaman aku berubat dengan Pak Ali, selepas dia berkumat-kamit dia merenjis aku dengan air rendaman batu yang aku nampak masa mula2 masuk bilik tadi,, lepastu dia tepuk tapak kaki aku, tak semena-mena aku menangis teresak-esak... aku rasa sebak sangat,, aku tak tahu nape aku nangis.. lepastu boleh lak  Pak Ali tu cakap dekat mak , bapak tiri & pakcik aku " tengok,, bende neh menangis".

Ya Allah geramnyer aku,, boleh lak dia cakap 'bende' yang menangis?? wei, aku lah yang menangis sekarang neh, ko tak nampak ker?(jerit aku dalam hati,, aku sabar n tahan jer).

Selepas tuh, dia rendam cincin dia dalam segelas air,, suruh aku minum,, aku pon bodoh pergi minum jer air tuh..

Lepas malam tuh, itulah malam terakhir aku berubat dengan Pak Ali,, air ubat yang dia bagi tuh aku tak minum pon.

Selang beberapa hari, mak aku telefon,, ajak aku berjumpa dengan  Pak Ali, konon2 nyer aku berubat haritu tak habis, aku mengamuk lah aku cakap, aku tak nak pergi lagi..

Aku ingatkan lepastu takde pape dah . Petang esok nyer lak,, mak aku telefon lagi "Along, Pak Ali kata, kalau tak nak berubat dengan Pak Ali lagi, Pak Ali mintak bagi ayam hitam seekor nak putus ubat ".. Mintak maaf lah, aku terus hilang hormat dengan mak aku, aku menjerit aku siap warning,, jangan kacau aku dan telefon aku waktu ofis semata-mata nak bercakap pasal Pak Ali.. mak aku kata lagi "tolong lah along,, jangan keras kepala,, kalau tak nanti kau sakit, lagi teruk lagi tau ".. aku macam kesian melihat mak aku yang agak naif,, aku tahu, sebagai seorang mak, mahukan yang terbaik untuk anak nya, tapi masalah nya, mak aku sudah berurusan dengan orang yang salah,, dengan cara memilih Pak ALi sebagai Pakar. Aku pon merendah kan suara sambil berkata pada mak "Mak, takpelah , along tawwakal jer ape nak jadi lepas neh,, lepasneh kalau sakit pandai lah along berubat dengan Darussyifa ker,, Ayah Cik (bapak sauadara aku yang pandai berubatkan orang) ker...".. lepastu mak aku hanya cakap, "sukati kau lah " dia terus matikan telefon.

Tujuan aku menulis pasal pengalaman aku neh, bukan lah aku berniat nak 'condemn' atau jatuhkan orang-orang yang tertentu,,cuma aku nak lepasni kalau siapa2 yang nak berubat dengan Pakar Tradisional ade beberapa perkara korang kene alert :

1) Pakar tu sembahyang tak?

2) Ade tak dia berubat guna pakaian/seragam tertentu macam kaler kuning lah,, hitam lah (pakaian persilatan) atau pon hijau (konon2 nyer jin islam)

3) Ade tak perkakasan perbomohan yang pelik2 macam Kemenyan, tangkal, azimat, tulang, keris.
Tak silap aku,, perubatan yang menggunakan keris neh Bomoh Ekor . Tiba-tiba aku teringat masa aku berubat dengan Pak Ali, memang ade jer orang g mintak nombor ekor kat dia (Nauzubillah),, tapi kalau nak mintak nombor ekor, Pak Ali mintak syiling lama sebagai pengeras.

4) Mintak pengeras atau syarat yang pelik-pelik contoh macam pengalaman aku lah neh, mintak ayam hitam nak buat putus ubat.

5) Pastikan bacaan-bacaan yang dibaca kan kat korang jelas dan  korang faham yang ayat dia baca tuh ayat-ayat quran, Korang jangan silap, asal korang dengar  Bahasa Arab jer korang ingat Ayat Quran. Sama jugak hal nya, walaupon pada awal perubatan korang dengar macam Pakar tuh baca Bismillah,, lepastu terkumat kamit,,


tu jer lah yang aku ingat,, kalau korang nak tahu lebih lanjut,, korang google search jer lah,, Ciri-Ciri Bomoh Yang Mengamalkan Sihir, Pakar Ilmu Hitam,,, atau pun ape2 jer lah..

Sekali lagi aku mintak maaf kalau penulisan aku ni  menyinggung mana-mana pihak. Pada pendapat aku,, bende2 yang melibatkan jin kafir dan setan neh,, bukan sahaja beri kesan sampai mati, malahan boleh mengganggu gugat orang-orang yang hampir dengan kita. So, dengan pengalaman yang aku ada,, aku rasa macam tertarik nak berkongsi pada yang sudi .


P/S : Aku lupa nak cakap,, aku ade google image Tulang Rimau,, ternyata Tulang Rimau yang aku tengok dalam Internet dengan Tulang Rimau yang aku tengok kat Rumah Pak Ali TAK SAMA. Tulang Rimau yang aku tengok dalam Google Image, tulang nyer pipih atau leper,, sebalik nya Tulang yang aku tengok kat Rumah  Pak Ali ,, tulang nyer gemok, seolah2 macam tulang haiwan berkaki 4, macam lembu, kerbau tapi aku rasa bukan tulang kambing, Sebab tulang tu memang besar,,




Friday, September 13, 2013

Kawan...

Aku just nak share pengalaman misteri dalam hidup aku...
Dulu aku dengan beberapa kawan yang lain berkawan dengan satu kakak ni.
Kitorang semua memang respek habis ngn dia, ingatkan paling tua, paling matang lah, atau pun sekurang-kurangnya paling berakal antara kitorang, rupa-rupanya tidak..

Ok lah nak dipendekkan cerita, satu hari tu, kitorang semua plan nak ke kampung dia,, aku malas nak sebut tempat dia,, kalau aku sebut satu tempat kat Selangor neh, mesti korang leh agak jugak kot.

Tujuan kitorang semua join dia balik, niat saja-saja, Yer lah, orang macam kami ni macam tak ada kampung.
Sesampai di kampung dia, kami diperkenalkan dengan pakcik dia,, cukuplah aku perkenalkan nama dia Pak Uda.

Mula-mula tu kami semua memang hormat sangat dengan pakcik dia,, untuk pengetahuan korang, pakcik akak ni, seorang Pengamal Perubatan Tradisional. Kami semua suka-suka buat rawatan resdung di sana, padahal kat KL bersepah-sepah spa atau saloon yang tawarkan khidmat resdung neh.. Tapi takpe lah, nak cuba, lagipun rawatan yang ditawarkan agak murah. Agak-agak dah petang macam tuh, baru lah kitorang planning balik ke KL.

Terus-terang aku cakap, itulah kali pertama dan terakhir aku ke sana. Tapi kawan-kawan aku yang lain, masih lagi berkunjung ke rumah pakcik tu.. Sebab tak tahu lah, macam ade jer bende yang menghalang,.
Sebenarnya, masa kali pertama aku datang ke sana, pakcik tu ade cakap, "lepasni, kalau datang lagi, bawalah ......(adelah barang-barang yang dia suruh bawak,, aku pun tak ingat,,lagipon bukan nye penting aku nak ingat sangat)". Mungkin, kali kedua kehadiran rakan-rakan aku neh cuba bawak barang-barang yang dia mintak, sekali lagi aku ckp, aku memang tak pergi lagi dah, tapi kawan-kawan aku ada cerita, yang pakcik tu ramas-ramas barang yang dibawa, kemudian sapu kat muka. kawan-kawan aku siap mengadu,, "Aduh Sue,,, pedih kau tau tak".. hahahha aku cuma ketawa..

Kemudian, aku perasan, persahabatan kami macam bermasalah.. secara kebetulan, kami semua sakit kepala yang teramat sangat.. Kemudian kakak ni cakap, konon-kononnya pakcik dia tuh tahu.. ada seseorang hantar "barang" kat kitorang.. Orang tu laki .. warh hahhahaha ketawa aku dalam hati,, Siapa lah orang bodoh yang dengki kat kita orang neh?..

Sekali lagi, untuk kali ketiga, aku tak dapat kesana, sebab aku ada hal. Untuk kali ini,, konon-konon pakcik tu nak buang lah barang-barang yang ada kat kami neh.. Last-last nak dijadikan cerita, seorang kawan kami ni lemah semangat, dia pengsan. Sesedar dia pengsan, pakcik tu bagi dia minum air,, siap pakcik tu cakap, "Pakcik bagi air ni, (ntah lah aku tak ingat, dia suruh kawan aku tu minum ke sapu kat muka) nanti korang akan tahu siapa yang buat korang." lepastu, kawan-kawan aku ni buat lah seperti yang disaran, tiba-tiba dengan kuasa Allah (bukan kuasa Pakcik tu yer..) diorang nampak muka aku.. Masa tu aku tak taw cerita lagi..

Keesokan nya, aku pun bertanya dengan kakak tu, lepastu akak tu bercakap lah apa yang terjadi "tu lah tak sangka kan orang tu yang buat kita, dia rapat jer dengan kita, baik dengan kita".. masa dia bercerita tuh depan kawan-kawan aku yang lain,, kawan-kawan aku semua dah tahu cerita,,  Tapi, aku macam tak puas hati,, aku bertanya jugak,, siapa yang buat?.. akak tu cakap "ade lah..orang tu".. aku tak boleh lupa akak tu siap cakap kat kawan-kawan aku yang lain "Korang jangan risau, Pak Uda dah pagar (aku tak tau lah dia guna pagar apa, pagar kayu ker, besi ker atau elektrik).. konon2 nyer ,, pembuat (aku lah tu) akan terima balasan.."

Demi Allah, aku memang tak tahu,, macam mana seperti yang didakwa, diorang ternampak aku masa diorang berubat tu, Aku tak tahu menahu lansung pasal hal ni,, bermacam-macam perkara bermain dalam fikiran aku,,

"Aku ada saka ker, tanpa aku sedar selama ni?"
"Aku ada hantu raya ker yang menyerupai aku ?"

Ntah lah sesak aku memikirkan nya,

Aku mengetahui kebenaran ini pon, pada satu hari aku memaksa kawan aku untuk memberitahu ape yang terjadi,, baru lah dorang bercerita "Sebenarnye Sue, yang dia dok perli2 tu hang la sebenaqnya, tapi ang jangan risau,, aku tak percaya ang buat lagu tuh, sebab aku tengok ang pon sakit..aku rasa,, lebih baik ang pi  berubat pergi Darussyifa"..

Memang aku dah agak, yang dia dok perli selama ni, aku..

Sebenarnya, aku jugak mengalami gangguan seperti :

1) Mimpi yang pelik-pelik macam dukung budak kecik,dalam mimpi tu aku rasa, aku sayang sangat kat budak kecik tuh. Selain itu aku bermimpi macam ular, aku masuk tanah perkuburan kristian, aku termimpi rahib/biarawati kristian.
2) Dalam sedar pulak, aku selalu sakit kepala, bile pergi klinik, doktor cakap aku stress.
3) Masuk minggu yang ke berapa ntah,, tengah aku buat kerja,, dok mengadap  paper work, aku perasan ada darah tiba-tiba tersembur kat liang roma kulit-kulit aku,, aku suspek aku terkena denggi,, aku pergi jumpa doktor,, pon doktor cakap aku tak ada apa2.. mngkin aku alergik atau pun stress.. stress lagi..???
4) Selang berapa hari, aku pergi ke Hospital Besar Kuala Lumpur,, nak cek darah, kot2 ada denggi,, pon doktor cakap tak ada apa2.. Pelik aku..
5) Tiba-tiba aku asyik terbatuk2 sampai hilang suara, aku pergi cek, doktor cuma bagi ubat biasa. Yang kali ini aku betul2 tak tahan,, memang seksa betul hidup aku,, suara aku sampai berubah garau,, sebab asyik terbatuk,, pergi hospital pon semua cek, doktor cakap aku batuk-batuk biasa, yer lah aku risau,, aku batuk sampai hilang suara,, batuk kering ker, kahak tak ada, aku takut TB.

Lepas tu, last2 aku tergerak hati nak telefon sorang pakcik aku kat Terengganu, dia dengar suara aku, dia suruh aku berubat dekat Darussyifa secepat mungkin.. Pakcik aku neh pon pandai berubat kan orang. Untuk pengetahuan korang, Arwah Atuk aku kat Terengganu ni pon Pengamal Perubatan Tradisional jugak.

Atas nasihat pakcik dan cadangan kawan-kawan yang lain, diorang semua setuju aku berubat kat Darussyifa.. yer lah dah puas berubat doktor tak berhasil kan..?

Aku ditemani dengan seorang kawan, emak dan seorang rakan mak aku bergerak ke Darussyifa selepas waktu pejabat,, sebelum aku kesana,, aku dah telefon sana nak buat temujanji, syukur, ade seorang ustaz menawarkan diri untuk mengubati aku. katanya, kalau aku ke sana, orang nya terlalu ramai,, kene ambik nombor giliran, kadang-kadang, sampai lepas maghrib pukul 9 mlm, pukul 12 baru kena panggil nombor.

Sesampai kami disana, kami bertemu dengan Ustaz Arif, pakaian serba putih, Jubah Putih, songkok putih.
Kami dipelawa masuk ke dalam bilik perubatan, perubatan tersebut dimulakan dengan bacaan ayat ruqyah. Tak tau kenapa, sewaktu ayat ruqyah dibaca, aku terbatuk teruk2,, dalam masa sama aku terasa loya macam nak muntah,, aku tak boleh kawal batuk2 ,, sampai meleleh hingus keluar,, aku sampai hilang rasa malu,, sebab keadaan aku memang tak boleh dikawal.. memaksa Ustaz Ariff memberhentikan bacaan ayat ruqyah, sambil menghulur sekotak tisu, dia tanya ok x? aku jawab ok, kemudian dia sambung balik.. Kemudian tak ade apa2 terjadi, cuma aku rasa pelik, tiba2 aku terasa panas,, padahal dalam bilik tu ada aircond.

Nak dijadikan cerita, selepas berubat kami singgah makan, kemudian terus minum air ubat dari Darussyifa tuh, terpulang lah korang nak percaya ker x.. dengan kuasa Allah,, selang beberapa minit jer, suara aku yang garau sejak berminggu-minggu beransur-ansur menjadi normal,, malam tu jugak,, suara aku dah ok,,

Malam tu sebelum tido, aku terbatuk-batuk lagi, aku pergi ke sink,, aku terasa pening n loya semacam,, tengok2,, ade satu ketul kecik berwarna merah keluar.. aku tak pasti ape bende tuh,, mungkin ketulan darah kot,, yer lah dah asyik terbatuk jer mungkin sebab tu tekak tu terluka....