Tone Excel

Saturday, November 22, 2014

Pengemis di Jalan HR. Rasuna Said, Kuningan, Jakarta, Indonesia



Jalan ini dikatakan berhantu kerana banyak nyawa yang pernah terkorban, jalan disini lebar tetapi agak berliku dan kadangkala membuatkan pemandu dan penunggang motosikal selalu memecut laju ekoran banyak nyawa yang terkorban, maka jalan disini dikatakan berhantu.

Jalan di HR. Rasuna Said ini dikatakan berpuaka kerana para pengguna jalan seringkali terlibat kelibat manusia yang tiba-tiba ingin menyeberang jalan. Kemudahan di jalan ini belum lagi dikatakan mencukupi kerana tiada jejantas untuk pengguna jalan kaki menyeberang jalan, hanya berbekalkan lintasan zebra dan tombol manual yang ditekan untuk pengguna jalan kaki. Oleh yang demikian, jika tiada siapa yang menekan tombol manual pada lampu isyarat untuk menyeberang jalan maka lampu isyarat disitu sentiasa hijau.

Akan tetapi, pada waktu dahulu, tombol manual di lintasan zebra Jalan HR. Rasuna Said adalah automatik. Hal ini bermakna, lampu hijau untuk pejalan kaki tetap akan menyala walaupun tiada siapa yang menekan tombol untuk melintas jalan.

Pada waktu itulah (di saat tombol lalu lintas itu masih automatik), kebanyakan pengemis mengambil kesempatan meminta sedekah kepada pemandu-pemandu yang berhenti di lampu isyarat ketika berwarna merah. Pengemis yang datang meminta-minta pada waktu itu tidak kira waktu, baik siang hari hingga kelarut malam.

Salah satu cerita seram dikwasan tersebut, berlaku pada awal 90 an dimana kawasan itu pada waktu itu masih jarang kereta yang lalu disitu hingga kelarut malam, cerita mengisahkan seorang saksi yang pernah terlibat dalam kemalangan dikawasan itu, menurutnya pada waktu itu sudah tengah malam, memang tiada kenderaan lain disitu. Tiba-tiba lampu isyarat berwarna merah dan memaksa dia berhenti sementara tunggu hijau tiba-tiba datang seorang pengemis yang merupakan seorang kanak-kanak datang meminta sedekah. Dia hanya mengangkat tangan kerana tidak mempunyai wang kecil. Tetapi budak tersebut masih berdiri diluar kereta berdekata dengan pintu pemandu masih tidak berganjak dan terus tersenyum.

Tiba-tiba lampu isyarat sudah bertukar hijau, pemandu tersebut terus memandu, yang menyeramkan, budak tersebut masih berada disebelah pintu pemandu walau kenderaan sudah berjalan, tidak berganjak dan terus ketawa "Hi hi hi hi hi hi hi hi hi...."

Tiba-tiba bayang kanak-kanak pengemis tersebut menghilang dengan cara terbang naik keatas kenderaan terbabit. Kerana terlalu terkejut, pemandu tersebut menekan minyak kereta dengan terlalu kuat sehingga menyebabkan keretanya hilang kawalan dan terbabas. Pemandu wanita itu selamat tetapi cedera parah.

Kini, jalan itu digelar 'Segitiga Emas' kerana selalunya berlaku kecelakaan. Rentetan terlalu banyak peristiwa-peristiwa kemalangan yang menyebabkan kecederaan dan korban, jalan disitu kini dilebarkan, jambatan sudah didirikan untuk memudahkan pejalan kaki untuk melintas dan juga jalur untuk laluan bas .Laluan zebra juga dikurangkan untuk mengelakkan peristiwa yang tidak diingini berlaku.

No comments:

Post a Comment