Tone Excel

Friday, October 24, 2014

Pohon Besar


Kali neh aku nak bercerita tentang tiga sekawan yang sememangnya 'Taik Judi' atau dalam erti kata lain orang yang suka berjudi. Biarlah aku namakan mereka Samdol, Dogol dan Badigol (ketiga-tiga tersebut bukan nama sebenar).

Mereka gemar membeli nombor ramalan seperti 4D, Jackpot, Sport Toto, Tonto ke ntah hape lah yang seangkatan dengannya. Selalu mereka membeli nombor tapi tidak pernah mengena, nak dijadikan cerita pada satu hari mereka dikenalkan dengan seorang bomoh ekor yang bernama Pak Raden (bukan nama sebenar).

Setelah bertemu dengan Pak Raden,akhirnya mereka ditemukan dengan satu pokok yang kononnya berpenunggu. menurut Pak Raden, sesiapa yang ingin meminta nombor haruslah yakin dan tidak perlu ada was-was, jika peminta merasa tidak yakin, apa yang mereka hajati tidak kesampaian.

Pada malam pertama itu "Atuk (kata ganti diri merujuk kepada pokok terbabit), tolong kami Atuk, hanya Atuk yang boleh tolong kami, kami janji kalau kami kena kali ini, kami akan belanja Atuk makan banyak-banyak".. kata Badigol. Kemudian perlahan-lahan (tak perlu lah aku sebut bagaimana mereka mendapat petunjuk 'blues' tuh) Samdol mengutip petunjuk, dan Dogol pula mencatit nombor yang diperolehi.

Esoknya mereka terus pergi ke kedai nombor ramalan, beberapa hari kemudian nombor yang mereka beli mengena, tapi tidaklah terlalu banyak tapi mengena lah jugak, jika dibahagi 3 terasa lah seperti sikit.

Bila sesuatu diperoleh dengan tidak berkat dan cara yang salah, selalunya tidak pernah cukup, akhirnya mereka datang buat kali kedua, tapi kali kedua itu pokok tersebut seperti tidak memberi apa-apa petunjuk. Mereka mendapatkan kembali Pak Raden, menurut Pak Raden " Lah.. dah memang lah tak dapat, kali pertama kau mintak dia bagi sebab kau dapat tunaikan hajat kau yang simple tuh, kali kedua kau datang cuba lah tawarkan sesuatu yang lebih 'advance' dari tawaran kau yang pertama itu, Asyik-asyik nak bagi ayam golek , ayam golek apa kau ingat 'Atuk' tuh biawak ker asyik nak makan ayyyaaaaaam jer?" hahahhahaha

Mereka datang kali ketiga, tapi tidak sangka , Samdol yang paling berani antara mereka dan terus mencelah "Atuk, kalau atuk dapat tunaikan permintaan saya kali neh, atuk boleh ambil anak pertama saya". Badigol dan Dogol terkejut lantas memarahi Samdol..

Akhirnya mereka mendapat petunjuk, kali ini mereka dapat lebih banyak dari hari itu.. Tidak perlu lah mereka nyatakan berapa ribu, Tetapi Badigol dan Dogol tidak tergamak mengambil duit itu apabila mengenangkan Samdol sanggup menggadaikan anaknya sebagai galang ganti kepada kemenangan itu.

Setahun kemudian, Samdol pun berkahwin, setelah 6 bulan perkahwinan isteri Samdol disahkan hamil, sewaktu usia kehamilan memasuki 6 bulan, tiba-tiba bayi dalam kandungan isteri Samdol menjadi ghaib. Apabila dirujuk pakar, perkara itu adalah normal, dipanggil sebagai 'Kandungan Hantu' dalam perubatan modern.

Mungkin apa yang berlaku kepada Samdol hanyalah kebetulan. 

2 comments:

  1. Yang gatal buat perjanjian dengan hantu siapa suruh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. tulah kan.. bukan semua manusia boleh berfikir dengan rasional. harap kita dijauhkan dengan sifat yang macam ni

      Delete